Festival Tanpa Nama, Reading Room, 28 April 2012

Beberapa ratus tahun lalu, Masbro Shakespeare bertanya kepada gang-gang London yang becek dan bau pesing, “Apalah artinya sebuah nama?” Beratus tahun kemudian, segerombolan masteng dan mbakteng hipster tak bernama merayakan ulangtahun ke-12 Komunitas Puisi BungaMatahari, di Reading Room, di Kemang Timur 57, di sela-sela perkampungan selatan Jakarta, dengan menyelenggarakan Festival Tanpa Nama.

Festival Tanpa Nama adalah bagian dari serangkaian kegiatan #eksperimenmembaca yang berawal dari pertanyaan-pertanyaan, “Bagaimana kita memutuskan kalau kita menyukai apa yang kita baca atau tidak? Apakah nama besar seorang penulis atau promosi yang hebat bisa menentukan pendapat kita terhadap sebuah buku?”

Dalam acara Festival Tanpa Nama, BungaMatahari akan menampilkan sejumlah puisi dari beberapa penyair ternama (penyair senior, yang karyanya banyak dikenal di Indonesia) dan penyair tak ternama (penyair yang karyanya hanya dikenal kalangan terbatas). Tim kurator BungaMatahari memilih puisi-puisi ini berdasarkan kesamaan tema, gaya, bentuk, tipografi, genre, filosofi, dan, silakan anda lihat sendiri nanti. Puisi-puisi ini, setelah nama penulis dan judulnya dihilangkan, akan dipamerkan di Festival Tanpa Nama. Pengunjung yang datang dipersilahkan membaca dan memilih mana yang mereka paling suka, dengan menempelkan stiker di puisi tersebut.

Melalui Festival Tanpa Nama, BuMa mengajak pembaca melupakan siapa penulis karya-karya yang dipamerkan dan dibacakan, dan mencoba menikmati karya-karya tersebut tanpa beban nama penulisnya, baik yang ternama maupun yang tak ternama.

Akhir-akhir ini, sepertinya semakin banyak orang yang lebih suka diberitahu mana buku yang harus disukai. Apalagi sekarang makin banyak produk, termasuk buku, yang dipromosikan lewat #twitberbayar untuk menciptakan efek “word of mouth”. Informasi tentang buku terbaru semakin mudah dan cepat tersedia.

Di masa di mana jumlah followers merupakan aset dan selera dapat diatur oleh buzz, apakah kita harus kehilangan keasyikan memilih sendiri apa yang ingin kita baca?

Yuk, lakukan #eksperimenmembaca-mu di Festival Tanpa Nama, mulai jam 10 pagi sampai malam di Reading Room, 28 April 2012.

Advertisements

2 thoughts on “Festival Tanpa Nama, Reading Room, 28 April 2012”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s